Beli Kripto
Bayar menggunakan
NFT
New
Unduh
English
USD
Pusat Layanan
FAQ - Pertanyaan yang Sering Ditanyakan
Derivatif Kripto
Kontrak Futures
Binance Futures

Apa itu Auto-Deleveraging (ADL) dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Binance
2019-09-09 02:56
Tutorial Video
Auto-Deleveraging (ADL) adalah langkah terakhir yang diambil hanya ketika Dana Asuransi tidak dapat menerima posisi klien yang pailit. Binance mengambil setiap langkah memungkinkan untuk menghindari auto-deleveraging, dan memiliki beberapa fitur seperti Immediate or Cancel Limit Order untuk meminimalkan dampak potensial dari auto-deleveraging ketika itu terjadi. Sayangnya, karena volatilitas di pasar kripto juga leverage tinggi yang ditawarkan kepada pengguna, tidak mungkin untuk sepenuhnya menghindari likuidasi auto-deleverage. Untuk memberikan pengalaman pengguna sebaik mungkin, kami berusaha menjaga likuidasi auto-deleveraging seminimal mungkin.
Sebagai seorang pedagang, posisi Anda berisiko mengalami auto-deleveraging berdasarkan indikator dengan prioritas Anda dalam antrean. Di bawah ini adalah contoh indikator tersebut, mulai dari prioritas terendah hingga prioritas tertinggi.
blobid0.png
Ketika ada likuidasi auto-deleverage, pemberitahuan segera dikirim kepada pengguna terdampak.
Posisi pedagang dalam peringkat prioritas dihitung dengan profit dan leverage; rumus disajikan di akhir halaman ini. Pedagang dengan leverage lebih menguntungkan dan lebih tinggi akan dilikuidasi terlebih dahulu. Secara khusus, pedagang akan diberi peringkat berdasarkan rasio margin dan PnL belum terealisasi milik mereka sebagai persentase agunan mereka. Peringkat yang tepat dikenal sebagai “LeveragePnL”, yang didefinisikan sebagai PnL/jaminan belum terealisasi dikalikan dengan rasio margin. Rumus pasti ada di bagian akhir.
Dari sana, pedagang akan diberi peringkat berdasarkan istilah LeveragePnlQuantile; pedagang yang pasti berisiko dilikuidasi secara otomatis akan melihat indikator tersebut di antarmuka mereka. Jika likuidasi terjadi, pedagang akan dikirimi pemberitahuan dengan jumlah dan harga likuidasi. Posisi trader akan ditutup pada harga kepailitan dari order likuidasi awal. Semua order terbuka akan dibatalkan. Setelah proses likuidasi selesai, pedagang dapat langsung masuk kembali.
Catatan: Harga kebangkrutan mungkin berada di luar kisaran harga pasar kontrak. Para pedagang sangat disarankan untuk memperhatikan indikator ADL guna menghindari terkena deleverage.

Perhitungan Peringkat Prioritas Likuidasi

Persen Pnl = maks(0,Profit Belum Terealisasi)/maks(1,Dompet Saldo)
Jika (Dompet Saldo+Profit Belum Terealisasi)≤0, maka Rasio Margin = 0
Jika (Dompet Saldo+Profit Belum Terealisasi)>0, maka Rasio Margin = Margin Pemeliharaan/(Dompet Saldo+Profit Belum Terealisasi)
Leverage Pnl = Persen Pnl × Rasio Margin Leverage Pnl = Persen Pnl × Rasio Margin
Leverage Pnl Quantile = peringkat(pengguna.Leverage Pnl)/Total Jumlah Pengguna
Artikel Terkait
Ringkasan Produk & Fitur Binance Futures