Beli Kripto
Bayar menggunakan
NFT
New
Informasi
Feed
Unduh
English
USD

Likuidasi & Dana Asuransi: Cara Kerjanya dan Perannya di Derivatif Kripto (Bag. 2)

2022-03-18

*Artikel ini merupakan hasil terjemahan dari artikel asli yang ditulis pada tanggal 23 Januari 2020.

Artikel sebelumnya dari seri ini memberikan gambaran tentang cara kerja likuidasi dan dasar-dasar dana asuransi. Dalam artikel lanjutan ini, kami akan menganalisis kondisi dana asuransi saat ini di berbagai bursa kripto. Artikel ini pun akan membandingkan model dana asuransi Binance Futures dan membahas mengapa model kami berbeda dari yang lain. Terakhir, artikel ini akan menyoroti pertimbangan utama mengenai kondisi dana asuransi secara keseluruhan.

Mengkaji Dana Asuransi Binance Futures 

Binance Futures adalah platform derivatif kripto yang tumbuh paling cepat dalam hal volume perdagangan, menawarkan dana asuransi senilai 11,5 juta dalam USDT, pada 13 Januari 2020. Binance telah mendanai sendiri sebagian besar dana asuransinya, yang terus tumbuh sebesar 15% dari yang awalnya 10 juta USDT.

Bagan 1 - Dana Asuransi Binance dalam USDT

Sumber: Binance Futures, Data dari 11 Oktober 2019 hingga 13 Januari 2020.

Mari kita mulai dengan mengkaji cara kerja Dana Asuransi Binance Futures:

Dalam kondisi pasar yang bervariasi, skenario ini menggambarkan bagaimana dana asuransi digunakan untuk mencegah likuidasi auto-deleverage. Pertimbangkan dua trader, Trader A dan Trader B, yang memasuki posisi long di futures perpetual BTC/USDT dengan harga yang sama. 

Peristiwa berikut terjadi di akun Trader A:

Trader A membeli BTC/USDT pada $8000, dengan harga likuidasi $7700 dan harga kebangkrutan $7600. 

Saat harga BTC jatuh melampaui $7700, Trader A memasuki likuidasi dan mekanisme likuidasi segera memasang order untuk menjual di atas $7600 (harga kebangkrutan). 

Order likuidasi diisi pada $7650 dan biaya likuidasi sebesar 0,3% dibebankan kepada Trader A. 

Biaya likuidasi ditransfer ke dana asuransi. 

Sementara itu, peristiwa berikut terjadi di akun Trader B:

Trader B mengambil posisi long di $8000 dengan harga likuidasi $7700 dan harga kebangkrutan $7600. 

Karena lonjakan volatilitas yang tiba-tiba muncul, harga pasar kini berada di $7550, di bawah harga kebangkrutan. 

Binance mengambil alih posisi yang tersisa dari pedagang bangkrut yang akunnya dalam ekuitas negatif.

Melalui dana asuransi, Binance menurunkannya ke pasar secara progresif.

Mekanisme likuidasi menempatkan order segera untuk menjual dan memenuhi order pada $7500. 

Karena Trader B sudah dalam ekuitas negatif, dana asuransi Binance Futures menutupi defisit. Akibatnya, ADL berhasil dihindari.

Diagram 4 - Ilustrasi bagaimana kontribusi dari Trader A mencegah Likuidasi Auto-Deleverage (ADL) pada Trader B

Sumber: Binance Futures

Dalam situasi di mana dana asuransi tidak dapat menerima posisi dari likuidasi, auto-deleveraging akan terjadi.

Keadaan dana asuransi di industri derivatif kripto

BitMEX memiliki salah satu dana asuransi terbesar di industri, bernilai sekitar $280 juta. Pada tahun 2019, dana tersebut tumbuh 62,8% dari 20.700 menjadi 33.700 XBT pada 31 Desember. Pada kuartal terakhir tahun 2019, dana asuransi BitMEX tidak mengalami penurunan yang signifikan, terlepas dari volatilitas harga BTC baru-baru ini. 

Meskipun BitMEX mungkin berpendapat bahwa dananya yang besar diperlukan untuk menutupi kerugian selama periode volatilitas tinggi. Sebaliknya, dananya menambahkan 730 BTC dari likuidasi atau meningkat sebesar 2% pada 22 November, karena harga BTC jatuh lebih dari 15% dalam dua hari. Dalam kebanyakan kasus, arus keluar dana berada pada satu digit yang lebih rendah.

Terlepas dari pertumbuhan dana yang signifikan sepanjang tahun, volume perdagangan BitMEX tidak ikut meningkat. Pada kenyataannya, volume bulanannya terus menurun sejak Juli 2019. Secara tradisional, dana asuransi tumbuh seiring dengan volume perdagangan. Kesenjangan ini telah menyebabkan pengawasan dan kritik terhadap manajemen risiko dan praktik likuidasi BitMEX, yang menunjukkan bahwa dana asuransinya telah melampaui tujuan sebenarnya.

Bagan 2 - Perubahan bersih harian dari dana asuransi BitMex

Sumber: Binance Futures, Data dari 12 Oktober 2019 hingga 13 Januari 2020

Sejak bencana likuidasi sebesar $500 juta, OKex telah secara signifikan membangun dana asuransinya untuk mencegah kejadian yang sama di masa depan. Pada tahun 2019, dana asuransi Okex tumbuh lebih dari 1000% dari 156 menjadi 2000 BTC. Peningkatan eksponensial dalam ukuran dananya sesuai dengan pertumbuhan volume perdagangan. Pada kuartal terakhir, dana tersebut telah mengalami kerugian yang signifikan pada satu waktu dengan arus keluar bersih sebesar 310 BTC, setelah terjadinya perdagangan volatil di futures BTC.

Bagan 3 - Perubahan bersih harian dana asuransi OKex

Sumber: Binance Futures, Data dari 12 Oktober 2019 hingga 13 Januari 2020

Mirip dengan OKex, dana asuransi Huobi telah tumbuh berlipat ganda pada tahun 2019. Dana tersebut telah mengalami aliran masuk yang stabil sejak November 2019 Hal ini disebabkan oleh periode perdagangan yang tenang di pasar BTC di mana pergerakan harga range-bound memiliki sedikit pengaruh pada harga likuidasi. Biasanya, volatilitas dan slippage yang tinggi cenderung berdampak pada likuidasi. 

Bagan 4 - Perubahan bersih harian dari dana asuransi Huobi

Sumber: Binance Futures, Data dari 12 Oktober 2019 hingga 13 Januari 2020

Dapatkah dana asuransi melampaui tujuan awal dari dana tersebut?

Dana asuransi dapat tumbuh tak terkendali, terutama ketika bursa terlalu menghukum para pedagang yang bangkrut. Seperti dijelaskan di Bagian 1, bursa diberi insentif untuk melikuidasi posisi pada harga yang lebih baik daripada harga likuidasi, yang akibatnya menghasilkan arus masuk yang lebih besar ke dana asuransi. Meskipun dana asuransi yang cukup besar menambah lapisan keamanan, dana asuransi yang berlebihan bisa menjadi tanda mekanisme likuidasi yang agresif. Saat dana tumbuh ke ukuran yang signifikan, beberapa bursa mungkin melihatnya sebagai aset untuk dimonetisasi, bukan mekanisme perlindungan bagi pedagang. 

Bagan 5 membandingkan ukuran dana asuransi di berbagai bursa dengan open interest-nya. Di antara semuanya, BitMEX memiliki rasio dana asuransi terhadap open interest terbesar, yaitu kira-kira sepertiga dari ukuran open interest-nya. Ini 3 kali lebih besar dari OKex, yang dananya hanya sepersepuluh dari ukuran open-interest-nya. Dana asuransi lain seperti Binance Futures berukuran jauh lebih kecil tetapi telah melakukan pekerjaan yang baik dalam melindungi rekening bangkrutnya. 

Meskipun tidak ada kisaran ideal untuk metrik ini, kelipatan yang tinggi menunjukkan bahwa suatu bursa terlalu menghukum para pedagangnya yang bangkrut. Sebaliknya, kelipatan rendah menunjukkan bahwa bursa belum menetapkan perlindungan keuangan yang memadai untuk melindungi pedagang dari pergerakan pasar yang merugikan.

Bagan 5 - Rasio dana asuransi terhadap bunga terbuka

Apa yang menjadikan dana asuransi Binance Futures berfokus pada perlindungan konsumen?

Tidak seperti dana asuransi lainnya, dana asuransi Binance Futures digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan. Dana menerima risiko dan posisi jika terjadi likuidasi yang cukup besar untuk memastikan bahwa klien tidak menerima likuidasi auto-deleverage (ADL). 

Pada beberapa waktu sejak keberadaannya, dana ini telah mengalami kerugian yang signifikan untuk mencegah ADL, menghasilkan arus keluar bersih lebih dari 100.000 USDT (lihat grafik 6). Pada kuartal terakhir, dana asuransi Binance Futures adalah salah satu dari sedikit dana yang telah melihat arus keluar yang signifikan yaitu lebih dari 1% pada beberapa kesempatan. 

Baru-baru ini, dana tersebut mencatat arus keluar bersih sebesar 2% pada minggu pertama Januari. Ini menunjukkan bahwa dana asuransidigunakan untuk menutupi defisit pada akun yang dilikuidasi untuk melindungi pedagang yang menguntungkan dan yang merugi.

Bagan 6 - Perubahan bersih harian dalam dana asuransi Binance Futures dalam USDT

Sumber: Binance Futures, Data dari 11 Oktober 2019 hingga 13 Januari 2020. 

Ketika para klien telah menyatakan kekecewaan mereka dengan ketidakstabilan sistem di bursa kripto lainnya; seperti kelebihan beban, kelambatan, ADL, dan bahkan pemadaman total. Binance Futures telah mengalami nol peristiwa likuidasi auto-deleverage (ADL) hingga 13 Januari 2020. 

Pendekatan yang ramah konsumen

Binance Futures mengadopsi pendekatan yang ramah konsumen. Dana asuransinya mengakumulasi kontribusi dari biaya likuidasi alih-alih ekuitas yang tersisa dari pedagang yang bangkrut. Dengan pendekatan ini, dana asuransi Binance tumbuh secara terkendali dan pada saat yang sama, memberikan tingkat keamanan yang wajar bagi penggunanya.

Dengan demikian, poin-poin yang disebutkan di atas membuktikan kepada pedagang ritel dan institusional bahwa Binance Futures adalah platform pilihan untuk berdagang futures kripto.

Penutup

Meskipun bursa kripto tidak memiliki kemewahan mekanisme manajemen risiko yang mapan dan kuat seperti bursa tradisional, model dana asuransi memberikan tingkat jaminan yang wajar untuk melindungi pengguna. Tidak seperti bursa tradisional, pasar derivatif kripto mengandalkan bursa untuk menjalankan likuidasi dan melindungi pengguna. Oleh karena itu, sangat penting untuk menjaga dana tersebut sebagai fitur perlindungan konsumen dan menggunakannya sebagaimana mestinya.

Meskipun dana asuransi yang cukup besar menambah lapisan keamanan, dana yang terlalu besar menunjukkan praktik likuidasi yang agresif. Oleh karena itu, dana asuransi tidak boleh dibiarkan tumbuh tanpa batas, dan bursa harus membatasi ukurannya. Pada akhirnya, tujuan dana asuransi adalah untuk melindungi pengguna. Dengan demikian, bursa harus menetapkan aturan likuidasi yang jelas untuk menghindari likuidasi agresif dan mencegah monetisasi dana asuransinya.